Ada kesalahan di dalam gadget ini

Entri Populer

Jumat, 02 Juli 2010

make you ageless


JAKARTA, KOMPAS.com - Hidup sehat adalah salah satu kunci dari panjang umur. Untuk hidup sehat, kita tentu memerlukan nutrisi yang baik dan sehat pula. Inilah beberapa jenis makanan yang diklaim berkhasiat membuat awet muda dan tetap sehat.
1. Minyak Zaitun
Empat dekade lalu, para peneliti dari Seven Coutries Study menyimpulkan bahwa lemak tak jenuh dengan rantai tunggal (monounsaturated) dalam minyak zaitun secara luas bermanfaat untuk menekan risiko penyakit jantung dan kanker di Kepulauan Crete di Yunani. Kini masyarakat juga sudah banyak yahu bahwa minyak zaitun mengandung folifenol, antioksidan kuat yang bisa mencegah jenis penyakit akibat penuaan.
2. Yogurt
Pada era 1970an, wilayah Georgia dikabarkan memiliki jumlah penduduk yang berusia rata-rata di atas 100 tahun yang lebih banyak ketimbang negara lain. Laporan pada saat itu mengklaim bahwa rahasia dari umur yang panjang tersebut adalah yogurt. Meskipun kekuatan yogurt dalam memperpanjang usia belum pernah terbukti secara langsung, yogurt adalah makanan yang kaya kalsium yang dapat mencegah osteoporosis. Selain itu, yogurt juga mengandung bakter baik yang mempertahankan kesehatan pencernaan serta mengurangi risiko mengidap penyakit usus yang berkaitan dengan usia
3. Ikan
Tiga puluh tahun lalu, para ahli mulai meneliti mengapa penduduk asli Alaska (inuit) bisa terbebas dari penyakit jantung. Alasannya, menurut perkiraan para ahli, adalah tingkat konsumsi ikan yang luar biasa. Ikan memang mengandung banyak lemak omega-3, yang bisa membantu menurunkan kolesterol dan penyumbatan dalam pembuluh darah serta mencegah ritme jantung abnormal.
4. Cokelat kokoa
Masyarakat Kuna di Kepulauan San Blas, Panama, tercatat memiliki risiko penyakit jantung lebih rendah hingga sembilan kali lipat di banding penduduk lainnya yang tinggal di Panama. Alasannya? Warga Kuna rajin sekali meminum kokoa yang kaya flavanols, antioksidan yang dapat membantu memperlancar peredaran darah. Menjaga kesehatan pembuluh darah berarti menekan risiko tekanan darah tinggi, diabetes tipe 2, penyakit ginjal dan demensia.
5. Kacang
Riset yang dilakukan kelompok Seventh-Day Adventists (aliran Kristiani yang menerapkan hidup sehat dan diet vegetarian) menunjukkan bahwa seseorang yang makan kacang rata-rata memiliki umur panjang dua setengah tahun. Kacang dikenal kaya akan lemak tidak jenuh, sehingga makanan ini menawarkan manfaat serupa dengan minyak zaitun. Kacang juga mengandung beragam vitamin, mineral dan zat phytochemical termasuk antioksidan.
6. Anggur
Minum alkohol dalam jumlah moderat diklaim dapat melindungi dari penyakit jantung, diabetes dan kepikunan. Banyak jenis minuman beralkohol yang bisa mendatangkan manfaat tersebut, tetapi banyak penelitian yang memfokuskanya pada anggur merah. Anggur merah mengandung resveratrol, zat yang diperkirakan mendatangkan berbagai manfaat tersebut.
7. Blueberry
Dalam sebuah riset yang dipublikasikan pada 1999, peneliti dari Jean Mayer Human Nutrition Research Center memberikan ekstrak blueberry pada tikus. Pemberian ekstrak ini diberikan selama periode kehidupan tikus yang setara dengan 10 tahun kehidupan manusia. Tikus yang diberi ekstrak ini menunjukkan keunggulannya ketimbang tikus biasa saat uji keseimbangan dan koordinasi ketika mereka mencapai usia lanjut. Kandungan dalam blueberry (dan berry lainnya) diduga dapat mengurangi peradangan (inflamasi) dan kerusahan bersifat oksidatif, yang mana ini berhubungan dengan penurunan daya ingat dan kemampuan motorik saat lanjut usia.
Manfaatkan Antioksidan Alami untuk Menunda Penuaan Dini

Pemanfaatan bahan antioksidan dan bahan pengawet alami kini dan untuk masa yang akan datang tidak hanya digunakan untuk bahan makanan, tetapi berguna menunda penuaan dini yang disebut dengan anti-aging.
Guru besar Universitas Sumatera Utara (USU) Bidang Ilmu Kimia Analitik pada Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam (MIPA), Prof Dr Pina Barus, di Medan, Minggu (4/10), sebagaimana dikutip Antara mengatakan, terdapat kaitan erat status kesehatan dan usia harapan hidup manusia dengan pola konsumsinya.
Beberapa contoh terkait dengan pola konsumsi yang berkaitan dengan usia harapan hidup ini dapat dilihat pada negara dengan mayoritas penduduk berusia panjang seperti Jepang.
Masyarakat Jepang banyak mengonsumsi makanan yang kaya akan antioksidan, seperti kacang-kacangan, sayur, buah, serta kebiasaan minum teh hijau hingga jarang sakit jantung.
Begitu juga dengan masyarakat Eskimo yang hidupnya tidak lepas dari konsumsi ikan, jarang mengonsumsi susu fermentasi, ternyata mempunyai rata-rata usia yang lebih panjang.
Antioksidan berfungsi mengatasi atau menetralisasi radikal bebas dan melindungi tubuh dari beragam penyakit, termasuk penyakit degeneratif pada usia lanjut, seperti arteriosklerosis, demensu penyakit alzheimer, serta membantu menekan proses tua.
Antioksidan dapat menetralisasi radikal bebas sehingga atom dengan elektron yang tidak berpasangan mendapat pasangan elektron dan tidak liar lagi. Peran positif dari antioksidan adalah membantu sistem pertahanan tubuh bila ada unsur pembangkit penyakit memasuki dan menyerang tubuh.
Menurut dr Pina Barus, proses tua tidak dapat dielakkan dalam kehidupan setiap manusia. Berbagai upaya dilakukan oleh manusia untuk mencegah terjadinya proses tua, tetapi itu semua tidak dapat menghentikannya, hanya bersifat memperlambat.
Proses tua menjadi bagian dari perjalanan hidup manusia, ibarat mesin yang terus bekerja, suatu saat akan aus dan menjadi rusak.
Hal yang utama, yaitu menjaga agar mesin tersebut tidak menjadi cepat rusak dan mengoptimalkan fungsi dan kapasitas sesuai dengan kondisinya. Proses tua yang dialami manusia ibarat momok yang sangat menakutkan baik bagi laki-laki maupun perempuan, dan mau tidak mau hal tersebut tetap terjadi sesuai dengan pertumbuhan usia.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar